Kesengsaraan Manchester United Menempatkan Solskjaer Di Bawah Tekanan Penggemar

Dengan Burnley memimpin 2-0 dan sudah dalam perjalanan menuju kemenangan pertama mereka di Old Trafford sejak 1962, para penggemar Manchester United mulai menyanyikan “berdiri jika Anda membenci Glazers,” mengacu pada keluarga yang memiliki klub. Hampir sama, stadion bangkit berdiri.

Bahkan dengan permainan masih tanpa gol di babak pertama, ada nyanyian protes yang ditujukan pada Glazers dan wakil ketua eksekutif Ed Woodward, tetapi kekalahan Liga Premier kedelapan musim ini melihat perbedaan pendapat meningkat. Ini belum pemberontakan skala penuh, tetapi kemarahan pendukung sedang membangun.

Di atas lapangan, penggemar tidak tahu apa yang diharapkan. Di luar itu, mereka ingin investasi dalam pemain baru untuk mendukung skuad tipis yang telah mencapai titik puncaknya. Karena cedera, tidak ada Marcus Rashford dan Paul Pogba saat ini. Melawan tim Sean Dyche, tidak ada gol dan tidak ada poin.

Mereka yang bertahan hingga akhir pahit dalam membekukan kabut Manchester pada Rabu malam menyanyikan “Man United tidak akan pernah mati” dan, sementara itu benar, tidak ada yang lepas dari kenyataan bahwa saat ini ada beberapa tanda kehidupan sepakbola. Hasil seperti ini tidak lagi mengejutkan, bahkan jika itu hanya kemenangan kedua atas oposisi “enam besar” yang telah dikelola Burnley dalam 31 upaya terakhir.

Mantan bek United, Rio Ferdinand, yang bekerja sebagai cendekiawan, menyebut kinerja itu “memalukan.” Tidak selama 31 tahun United tidak pernah memiliki poin lebih sedikit setelah 24 pertandingan kampanye papan atas dari 34 yang mereka miliki.

Gol dari Chris Wood dan Jay Rodriguez di kedua sisi babak pertama dibantu oleh membela yang berbatasan dengan lalai – berarti kesempatan lain untuk menutup celah di tempat Liga Champions terbuang sia-sia, tetapi permainan terasa seperti catatan kaki ketika ditetapkan untuk tumbuh permusuhan di tribun.

Mungkin itu karena dia adalah legenda klub, yang mencetak pemenang Liga Champions yang terkenal itu pada tahun 1999, atau mungkin karena para penggemar menerima dia tidak memiliki pemain untuk melakukan jauh lebih baik, tetapi Solskjaer belum menjadi sumber frustrasi utama untuk orang-orang di dalam stadion.

Dalam jangka pendek, pekerjaan Solskjaer aman, tetapi Woodward dan Glazers memiliki sembilan hari untuk meredam pemberontakan dengan membawa setidaknya satu pemain baru sebelum penutupan jendela transfer.

Bicara dengan Sporting Lisbon mengenai kesepakatan untuk gelandang Bruno Fernandes sedang berlangsung, tetapi klub tetap terpisah pada penilaian pemain berusia 25 tahun itu. Pada hari Rabu pagi, negosiasi tampaknya macet dengan Sporting bertahan untuk € 80 juta dan United ingin membayar lebih dekat ke € 60m.

Ada juga ketertarikan pada seorang striker untuk membantu mengatasi hilangnya 19 gol Rashford, absen selama berbulan-bulan karena cedera punggung, dan gelandang Birmingham Jude Bellingham juga menjadi target, tetapi ia hanya berusia 16 tahun yang hanya menjadi 25 Championship. game ke dalam karirnya.

“Kami sedang berupaya meningkatkan dan memasukkan pemain dan mudah-mudahan kami bisa mendapatkan sesuatu di luar garis,” kata Solskjaer sesudahnya. “Saya pikir semua orang bisa melihat para pemain ini ditarik.”

Burnley naik 2-0 di masing-masing dari dua kunjungan mereka sebelumnya ke Old Trafford dan gagal bertahan, tetapi dikatakan kali ini bahwa Dyche mengatakan dia “tidak memiliki perasaan yang sama” bahwa kembalinya tim tuan rumah adalah dekat.

“Lebih mental daripada fisik, saya pikir mereka perlu istirahat midseason,” kata Solskjaer. “Kita hanya perlu melewati garis itu.”

Tapi tidak mungkin bahwa pesimisme di antara fanbase akan melambat dan Solskjaer tidak bisa apa-apa selain menerima para pendukung telah menyebabkan “kekecewaan”. Untuk sebagian besar babak kedua, “Kami ingin United kembali” berbunyi di tanah. Pada malam mengecewakan lainnya, itu tampak jauh dari sebelumnya.

Hasil Pertandingan Liverpool Vs Crystal Palace Skor 4-3

Pada pertandingan Liverpool yang menjamu Crystal Palace pada laga Premier League dimana pertandingan menjalankan laga seru dan menegangkan karena terciptanya tujuh gol dan akhirnya dimenangkan tuan rumah The Reds dengan skor 4-3 yang membuat mereka masih kokoh dipuncak klasemen dan Crystal Palace menduduki peringkat ke-14. Jadi Liverpool selanjutnya akan menjamu Leicester City dan Palace akan main kandang melawan Tottenham diputaran keempat piala FA.

Pertandingan babak pertama terbilang kurang mendominasi gaya bermain Tuan Rumah Liverpool yang kesulitan membongkar pertahanan milik Palace. Namun pihak lawan mala duluan membobol gawang The Reds dengan skema serangan balik dimana gol itu lewat dari kaki Townsend yang mengejutkan penonton di Anfield. tidak ada tambahan gol yang membuat babak pertama selesai dengan keunggulan 0-1 untuk Palace.

Masuk babak kedua Jadi Liverpool muali tancap gas untuk mengejar ketinggalan 1-0 dari lawan yang tenyata tidak butuh waktu lama dimana Salah sukses menyamakan kedudukan dan disana mendongkrak semangat para pemain lainnya dan berselang 7 menit giliran firmino yang mencetak gol yang mengubah kedudukan menjadi 2-1. Namun Palace masih belum menyerah dimana mereka mencetak gol dari sundulan keras Tomkins yang menyamakan kedudukan yang membuat tempo semakin seru dan lagi-lagi salah mencatatkan gol keduanya pada sepuluh menit kemudian yang membuat liverpool memimpin sementara 3-2. dan kembali kesalahan lini belakang Palace yang membuat Mane dapat peluang menembak yang berhasil menambah skor menjadi 4-2 pada menit ke-90 dan pihak lawan pun menambah satu gol lewat Max Meyer pada akhir babak kedua akan segera berakhir dan menutup laga dengan skor akhir 4-3 untuk kemenangan Liverpool.