Yang Harus Dilakukan Saat Hubungan Bermasalah


Bertengkar antara suami dan istri tidak berarti bahwa pernikahan mereka buruk. Hampir semua pasangan pasti pernah mengalami konflik dan pertengkaran di beberapa titik.

Seberapa keras atau seberapa sering Anda dan pasangan berdebat tidak memprediksi keberhasilan suatu hubungan. Itu semua tergantung pada bagaimana perasaan Anda dan pasangan. Anda mungkin banyak berdebat dengan pasangan Anda, tetapi Anda lebih mengenal pasangan Anda.

Namun, ada juga kebalikannya. Ketika pertempuran penuh dengan kemarahan, dendam, dan kurangnya toleransi, inilah saatnya untuk mengevaluasi kembali hubungan Anda.
Alasan kenapa kamu sering berdebat dengan pasanganmu

Manusia adalah makhluk sosial

Kebutuhan manusia akan hubungan yang dekat dengan emosi yang kuat seringkali muncul secara tiba-tiba. Terkadang kebutuhan tersebut tidak selalu sesuai dengan kebutuhan mitra kita. Ditambah dengan pola komunikasi yang buruk, perkelahian pun tak terhindarkan. Sayangnya, kita sering kesal dengan pasangan kita tanpa menyelidiki penyebab sebenarnya dari masalah tersebut.

Tanda Hubungan Sulit

Setiap hubungan akan mengalami pasang surut, tetapi ada beberapa tanda yang harus diwaspadai. Berikut adalah tanda-tanda hubungan yang bermasalah dan tidak sehat:

Selalu saling mengkritik

Sedikit kritik yang membangun akan menyenangkan. Namun, jika Anda terus-menerus mengkritik alih-alih memuji atau menghargai, itu akan berakhir dengan pertengkaran. Penelitian mengatakan Anda membutuhkan minimal 5 interaksi positif versus 1 interaksi negatif untuk mempertahankan hubungan yang baik.

Anda atau pasangan Anda memiliki pertengkaran yang sama berulang-ulang

Perkelahian antara pria dan wanita adalah hal biasa. Tetapi jika Anda berdebat dan setiap pasangan membuat argumen yang sama, hubungan Anda akan bermasalah. Akhirnya kalian akan saling menghindar karena takut bertengkar lagi.

Anda atau pasangan mulai menghindari konflik

Tidak seperti sebelumnya, Anda menghindari satu sama lain karena Anda menghindari konflik. Ini melegakan ketika Anda tidak harus berjuang lagi. Namun, jika perkelahian yang sehat telah berhenti, itu bisa menjadi tanda bahwa salah satu dari Anda sudah menyerah.

Bagaimana caramu menghadapi konflik dengan pasanganmu?

Pakar pernikahan menawarkan beberapa rekomendasi agar pertengkaran Anda lebih sehat dan menyelesaikan konflik yang muncul, di antaranya:

Beri waktu pasangan Anda

Memberikannya hanya 30 detik akan memungkinkan pasangan Anda menekan tombol reset. Jika sedang ada konflik, harap mengkoreksi diri sendiri terlebih dahulu.

Bumbui dengan humor

Dengan menjaga hal-hal ringan selama pertarungan dengan sentuhan humor, pertarungan yang sehat tercipta. Pastikan pasangan Anda memiliki selera humor yang sama dengan Anda.

Inilah Makanan Yang Sesuai Untuk Penderita Parkinson


Parkinson adalah penyakit yang mempengaruhi sistem saraf dan membuatnya sulit untuk mengontrol gerakan tubuh. Sayangnya, tidak ada obat yang lengkap untuk penyakit ini. Namun, makanan tertentu, seperti buah-buahan dan sayuran, dapat membantu mengendalikan gejala.

Makanan untuk pasien Parkinson

Gemetar, kaku, kesulitan berjalan dan berbicara, dan ketidakseimbangan adalah gejala umum Parkinson. Makanan yang dapat menjaga kesehatan otak dikatakan dapat mengontrol atau mengurangi gejala tersebut. Berikut beberapa makanan yang sesuai untuk para penderita parkinson konsumsi.

Buah-buahan

Konsumsi buah-buahan bagi penyakit parkinson sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan nutrisi. Jurnal kesehatan menyatakan bahwa penderita Parkinson umumnya mengalami kekurangan nutrisi, termasuk vitamin dan mineral. Selain itu, kandungan antioksidan dalam buah juga diperlukan untuk melawan radikal bebas yang dapat merusak jaringan tubuh. Kondisi ini tentu baik untuk mencegah parkinson semakin parah.

Sayuran

Seperti buah-buahan, sayuran juga merupakan sumber vitamin dan mineral yang baik untuk penderita Parkinson. Hal ini karena banyak sayuran yang kaya akan vitamin B1, vitamin D, vitamin C, zat besi dan seng (zinc).

Ikan dan minyak ikan

Ikan laut seperti salmon, mackerel, herring, sarden, dan teri mengandung asam lemak omega-3, yang direkomendasikan untuk penderita Parkinson. Asam lemak omega-3 telah terbukti memperlambat perkembangan penyakit Parkinson.

Kacang tanah

Makanan untuk penderita penyakit Parkinson antara lain kacang-kacangan, terutama kacang fava. Kacang fava mengandung levodopa, salah satu bahan dalam obat Parkinson. Itulah sebabnya sebagian orang percaya bahwa kacang fava dapat mengobati gejala penyakit ini.

Pembatasan diet untuk pasien Parkinson

Selain mengonsumsi makanan dan buah-buahan yang baik untuk penderita penyakit parkinson, ada beberapa makanan yang harus dihindari karena dapat memperparah kondisi Anda. Studi menunjukkan bahwa makanan di atas meningkatkan risiko parkinson dan mempercepat penurunan fungsi kognitif. Oleh karena itu, PwP disarankan untuk mematuhi pembatasan diet ini.

Tidak hanya bagi penderita parkinson, pembatasan diet di atas juga dapat meningkatkan berat badan dan risiko penyakit degeneratif lainnya. Kondisi ini tentu bisa membuat penyakit parkinson semakin parah.

Berbagai Cara dan Terapi Untuk Pengobatan Parkinson


Penyakit parkinson merupakan penyakit yang ditimbulkan oleh gangguan sistem saraf yang menyebabkan gangguan pergerakan tubuh. Tidak ada obat untuk penyakit ini, tetapi gejalanya dapat diminimalkan dengan sejumlah obat Parkinson. Apa jenis obat Parkinson yang dimaksud? Lihat informasi lengkapnya di bawah ini.

Pilihan Perawatan untuk Parkinson

Terutama, pengobatan utama untuk Parkinson adalah penggunaan obat-obatan atau terapi. Beberapa jenis obat parkinson yang biasa diresepkan oleh dokter, antara lain:

Amantadin

Amantadine adalah obat yang biasanya diberikan ketika penyakit Parkinson dialami pada tahap awal. Obat ini meredakan gejala Parkinson ringan, tetapi berumur pendek. Amantadine biasanya diberikan dalam kombinasi dengan obat lain untuk penyakit Parkinson, seperti antikolinergik atau Carbidopa-Levodopa. Efek samping yang dapat terjadi dengan amantadine termasuk kaki bengkak, kulit dan bintik-bintik keunguan, insomnia, halusinasi, dan sulit berkonsentrasi.

Antikolinergik

Orang dengan Parkinson sering mengalami gejala seperti tangan gemetar (tremor) dan otot kaku. Untuk menghentikannya, dokter biasanya akan meresepkan antikolinergik seperti trihexyphenidyl dan benzotropine.

Namun, dokter tidak akan meresepkan obat ini untuk terapi jangka panjang pada pasien Parkinson yang lebih tua. Karena obat dapat menimbulkan efek samping dan komplikasi yang serius.
Beberapa efek samping umum antikolinergik termasuk sembelit, penglihatan kabur, mulut kering, masalah memori, retensi urin, dan kebingungan.

Levodopa-Carbidopa

Levodopa adalah salah satu obat yang diberikan dokter kepada penderita penyakit Parkinson. Obat ini diambil oleh sel-sel saraf otak dan kemudian diubah menjadi dopamin.

Penyakit parkinson sendiri terjadi karena bagian otak yang memproduksi dopamin terganggu. Dopamin sebenarnya adalah senyawa kimia di otak yang berperan penting dalam fungsi olahraga. Oleh karena itu, mengonsumsi obat ini dapat membantu meningkatkan mobilitas pada pasien Parkinson.

Pengobatan Parkinson selain obat-obatan

Orang dengan Parkinson juga perlu menjalani sejumlah terapi untuk meredakan gejala sekaligus meningkatkan kualitas hidup mereka.
Beberapa terapi pengobatan untuk Parkinson adalah sebagai berikut:

Fisioterapi

Terapi fisik atau fisioterapi dapat menjadi pengobatan untuk Parkinson. Terapi ini membantu pasien Parkinson dengan koordinasi, keseimbangan, manajemen nyeri, kelemahan dan kelelahan, dan juga membantu pasien berjalan. Terapi fisik dapat membantu pasien mempelajari gerakan, teknik, dan alat baru untuk mendukung aktivitas fisik.

Teknik Alexander

Terapi Parkinson selanjutnya adalah Teknik Alexander. Teknik Alexander dapat membantu pasien dengan kondisi neurologis ini bergerak secara normal dan membuat mereka merasa lebih baik tentang penyakitnya.
Seperti fisioterapi, Teknik Alexander berfokus pada peningkatan postur dan gerakan pasien. Tujuan utama dari Teknik Alexander adalah untuk mencapai tubuh yang lebih seimbang dan rata.

Ternyata Ini Loh Alasan Mengapa Telinga Bayi Bau


Jika Anda mencium telinga bayi, jangan abaikan. Bau pada telinga bayi biasanya berasal dari kotoran telinga. Kotoran telinga berfungsi untuk melindungi telinga dari benda asing yang ingin masuk. Namun, jika kotoran telinga bayi berlebihan atau bahkan disertai dengan keputihan, Anda pasti harus berhati-hati. Telinga bayi Anda bisa berbau tidak sedap karena kebersihan yang buruk atau mengindikasikan infeksi telinga yang dialami si kecil.

Penyebab telinga bayi bau

Berikut beberapa penyebab telinga bayi bau yang harus Anda waspadai.

Kebersihan Telinga yang Buruk

Kondisi telinga bayi yang bau tapi tidak mau minum bisa disebabkan oleh kebersihan yang kurang baik. Jika Anda jarang membersihkan telinga bayi, kotoran telinga bisa menumpuk.
Penumpukan kotoran ini kemudian dapat menimbulkan bau tidak sedap dan menyebabkan sembelit, membuat telinga bayi sakit dan sulit mendengar.

Infeksi telinga tengah

Penumpukan cairan ini dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri atau virus, yang mengakibatkan infeksi. Saat infeksi semakin parah, begitu juga peradangan di belakang gendang telinga. Selain berbau, kondisi ini juga bisa ditandai dengan keluarnya cairan berwarna kuning atau putih dari telinga bayi, gugup, menangis terus-menerus, sering menarik-narik telinga, demam dan enggan menyusui.

KemasukAn Air

Berhati-hatilah saat memandikan atau menggendong bayi Anda karena si kecil mungkin terkena air di telinga. Air yang tertinggal di telinga dapat menyebabkan infeksi, membuat telinga bayi bau. Kondisi ini juga dapat menyebabkan rasa tidak nyaman, gatal pada liang telinga, kemerahan pada telinga, nanah telinga, demam, gangguan pendengaran.

Masuknya benda asing

Kemungkinan penyebab telinga bayi bau selanjutnya adalah masuknya benda asing ke dalam telinga si kecil. Serangga, manik-manik, atau kotoran lain yang masuk ke telinga dapat menyebabkan kotoran telinga berbau.
Masuknya benda asing juga bisa membuat bayi merasakan sakit di telinganya. Kondisi ini bisa ditandai dengan bayi menggaruk telinga, mengeluarkan suara keras atau menangis terus menerus, membingungkan orang tua. Sebaiknya segera kenali penyebab telinga bayi bau yang dialami si kecil. Jangan sampai kondisinya semakin parah sehingga mengganggu pendengarannya.

Cara mengatasi telinga bayi bau

Ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi telinga bayi yang bau. Dari membersihkan telinga hingga membawanya ke dokter, berikut langkah yang bisa Anda lakukan:

Bersihkan telinga bayi Anda

Jika telinga bayi Anda berbau tidak sedap karena kebersihan yang buruk, coba bersihkan telinganya. Gunakan waslap lembut yang sedikit dibasahi dengan air hangat. Kemudian gosok perlahan bagian belakang dan luar telinga bayi hingga kotorannya terlepas.

Makanan Yang Cocok Untuk Penderita Kanker Payudara


Saat sedang berjuang melawan kanker payudara, ada makanan yang tidak boleh dimakan. Ada beberapa jajanan untuk penderita kanker yang direkomendasikan karena mengandung berbagai nutrisi yang sehat dan rasanya yang enak.

Cemilan untuk penderita kanker payudara

Untuk memenuhi kebutuhan nutrisi yang dibutuhkan, berikut beberapa jajanan sehat untuk kanker payudara yang bisa dikonsumsi.

Buah jeruk

Buah jeruk adalah kelompok buah jeruk yang terdiri dari jeruk, limau, lemon, limun, dan jeruk keprok. Ini juga mengandung antioksidan flavonoid yang memiliki sifat anti-kanker dan anti-inflamasi.

Selain itu, review dari penelitian menyebutkan bahwa konsumsi buah jeruk dapat menurunkan risiko kanker payudara sekitar 10 persen. Anda dapat mengkonsumsi kelompok buah ini secara langsung atau menggunakannya sebagai jus, smoothie atau puding sebagai camilan bagi penderita kanker payudara.

Sayuran

Beberapa sayuran, seperti brokoli, kembang kol, kangkung, sawi, kubis, lobak dan kubis Brussel, mengandung antioksidan dan anti-estrogen yang dapat mencegah perkembangan kanker. Asupan asam folat yang tinggi dalam sayuran ini juga dapat melindungi Anda dari kanker payudara. Anda bisa menjadikan salad sayuran sebagai camilan sehat bagi penderita kanker payudara.

Makanan Fermentasi

Makanan fermentasi, seperti yogurt, kefir, kimchi, miso dan asinan kubis, mengandung probiotik dan beberapa nutrisi yang dapat melindungi dari kanker payudara. Berdasarkan penelitian pada hewan di World Journal of Clinical Oncology, efek perlindungan ini dikaitkan dengan peningkatan kekebalan melalui probiotik.

Berry

Blueberry, stroberi, raspberry dan buah beri lainnya mengandung antioksidan flavonoid dan anthocyanin. Jenis antioksidan ini dapat melindungi tubuh dari kerusakan sel dan mencegah perkembangan dan penyebaran sel kanker.

Biji-bijian utuh

Biji-bijian utuh, oatmeal, quinoa, dan biji-bijian adalah makanan ringan berserat tinggi untuk pasien kanker. Asupan serat yang tinggi ini dapat membantu mencegah sembelit yang disebabkan oleh obat kanker tertentu.
Untuk menikmati biji-bijian ini, Anda bisa menambahkannya ke smoothie.

kedelai

Kedelai mengandung isoflavon, yang merupakan fitonutrien yang memiliki sifat melawan kanker. Anda bisa makan kedelai yang dimasak atau berbagai produk olahan, seperti tahu, tempe atau susu kedelai. Namun, kacang ini hanya boleh dikonsumsi dalam jumlah yang wajar.

Buah

Camilan sehat untuk pasien kanker payudara antara lain buah persik, apel, dan pir.

Berbagai Penyebab Pengumpalan Darah dan Lokasinya


Pembekuan darah adalah proses di mana darah berubah dari cair menjadi semi padat atau seperti gel. Saat Anda terluka, mekanisme pembekuan darah sangat membantu menghentikan pendarahan. Namun, jika gumpalan darah terbentuk di area yang tidak seharusnya, beberapa masalah kesehatan dapat muncul.

Gumpalan darah kadang-kadang disebut gumpalan darah. Berikut penjelasan lebih lanjut yang harus Anda ketahui.

Penyebab pembekuan darah dan faktor risiko

Bekuan darah yang tidak pada tempatnya disebut trombus. Bekuan darah yang tetap di satu tempat disebut trombosis sedangkan bekuan darah yang berjalan melalui pembuluh darah disebut emboli atau tromboemboli.

Gumpalan darah juga menjadi berbahaya bagi kesehatan jika terlalu banyak dan tidak pecah seperti langkah-langkah yang harus dilakukan dalam proses penyembuhan luka.

Di lengan dan kaki

Gumpalan darah paling sering terjadi di kaki bagian bawah. Jika gumpalan terbentuk di pembuluh darah jauh di bawah permukaan kulit, kondisi ini disebut deep vein thrombosis (DVT). Kondisi ini biasanya terjadi pada orang yang tidak bergerak dalam waktu lama, seperti setelah operasi atau perjalanan jauh.

Paru-paru

Bekuan darah di paru-paru disebut emboli paru. Kondisi ini biasanya dimulai sebagai gumpalan darah yang terbentuk di lengan atau kaki. Gumpalan ini dapat pecah dan kemudian berjalan ke paru-paru.
Emboli paru adalah kondisi yang sangat berbahaya. Hubungi dokter Anda segera jika Anda atau seseorang yang dekat dengan Anda memiliki gejala pembekuan darah di paru-paru.

Otak

Penyebab pembekuan darah di otak termasuk timbunan lemak di dinding pembuluh darah yang mengarah ke otak dan cedera kepala yang serius.
Gumpalan darah dari bagian tubuh lain, seperti paru-paru dan leher, juga dapat berjalan ke otak dan menyebabkan stroke.

Pengobatan pembekuan darah

Perawatan pembekuan darah dapat bervariasi. Tergantung pada lokasi. Beberapa jenis perawatan yang mungkin direkomendasikan antara lain:

Penggunaan stoking kompresi

Stoking kompresi membantu memberikan tekanan yang dapat meredakan pembengkakan dan mencegah pembentukan gumpalan darah di kaki Anda.

Pemberian Antikoagulan

Antikoagulan adalah obat pengencer darah yang membantu mencegah pembentukan gumpalan darah. Dalam kasus yang parah, dokter Anda mungkin memberi Anda trombolitik, yang melarutkan gumpalan yang telah terbentuk di arteri Anda sehingga aliran darah dapat kembali normal.

Operasi

Dalam beberapa kasus, dokter Anda mungkin menyarankan operasi trombolitik atau trombektomi.
Trombolisis adalah operasi untuk menghancurkan bekuan darah menggunakan obat-obatan dan kateter. Trombektomi adalah operasi untuk menghilangkan bekuan darah dari pembuluh darah.

Perbedaan Dari Darah Rendah dan Kekurangan Darah

Tidak semua orang tahu perbedaan antara tekanan darah rendah dan tekanan darah rendah. Memang, keduanya berkaitan dengan keadaan darah dalam tubuh dan memiliki beberapa gejala yang mirip. Namun, tekanan darah rendah dan kekurangan darah adalah jenis gangguan kesehatan yang berbeda.

Perbedaan antara anemia dan tekanan darah rendah cukup signifikan, terutama pada penyebab dan cara pengobatannya. Mari kita pelajari lebih lanjut tentang kedua kondisi ini.

Perbedaan darah rendah dan kurang darah berdasarkan penyebabnya

Ada beberapa perbedaan yang dapat Anda amati dalam penyebab jumlah sel darah rendah dan anemia. Di bawah ini adalah penjelasan dari setiap kondisi yang mungkin sudah Anda ketahui.

Penyebab Kekurangan Darah (Anemia)

Faktor-faktor yang menurunkan produksi sel darah merah meliputi:

  • Kurangnya stimulasi produksi sel darah merah oleh hormon erythropoietin
  • Kekurangan zat besi, vitamin B12 atau folat
  • Hipotiroidisme

Sementara itu, pendarahan merupakan faktor utama yang meningkatkan penghancuran sel darah merah. Kondisi ini bisa disebabkan oleh berbagai hal mulai dari kecelakaan, menstruasi, endometriosis, lesi pada saluran pencernaan, sirosis hati, fibrosis sumsum tulang, kelainan genetik, prosedur pembedahan dan sebagainya.

Penyebab Tekanan Darah Rendah (Hipotensi)

Tekanan darah seseorang bisa berbeda-beda tergantung kondisi masing-masing. Selain itu, kondisi tertentu juga dapat menyebabkan tekanan darah rendah atau hipotensi, seperti:

  • Dehidrasi
  • Kehamilan
  • Penyakit jantung

Anemia atau kehilangan zat besi juga bisa menjadi penyebab tekanan darah rendah. Di sisi lain, tekanan darah rendah bukanlah penyebab anemia. Itulah perbedaan tekanan darah rendah dan anemia berdasarkan penyebabnya.

Perbedaan antara tekanan darah rendah dan kekurangan darah

Anda dapat membedakan antara tekanan darah rendah dan kehilangan darah berikutnya dari gejalanya. Baik anemia maupun tekanan darah rendah umumnya berbahaya selama tidak ada gejala atau hanya gejala ringan yang tidak berlangsung lama.

Gejala Kekurangan Darah (Anemia)

Tanda dan gejala anemia dapat bervariasi tergantung pada penyebabnya. Berikut adalah beberapa kemungkinan gejala anemia yang mungkin terjadi.

  • Kelelahan
  • Kelemahan
  • Sulit untuk bernafas

Namun, ketika kondisi anemia semakin parah, gejala yang muncul juga bisa semakin parah.

Perubahan Fisik Terjadi Ketika Wanita Mencapai Usia 40


Bertambahnya usia tidak hanya mempengaruhi penampilan. Sayangnya, organ maupun fungsi tubuh Anda dapat mengalami perubahan. Dibandingkan dengan pria, perubahan pertama kali muncul pada wanita di usia 40-an. Perubahan ini dapat berdampak pada kesehatannya secara keseluruhan. Itulah mengapa beberapa wanita membutuhkan vitamin ketika mereka mencapai usia 40 tahun untuk menjaga sistem kekebalan dan kesehatan mereka.

Perubahan yang terjadi ketika seorang wanita mencapai usia 40

Seiring waktu, tubuh akan terus berubah. Pada wanita, perubahan ini lebih mungkin terjadi dan terjadi lebih cepat daripada pria. Beberapa perubahan yang terjadi ketika seorang wanita mencapai usia 40 tahun antara lain:

Massa otot berkurang

Tubuh manusia terdiri dari lemak, jaringan otot dan organ, tulang dan air. Sejak usia 30 tahun, jaringan otot dan organ tubuh akan mengalami penurunan fungsi. Bahkan dari 40 tahun ke atas, sebuah penelitian mengatakan bahwa wanita kehilangan massa otot dua kali lebih banyak daripada pria pada usia yang sama.

Penambahan berat badan

Masih ada hubungannya dengan hilangnya massa otot yang dialami wanita. Otot jauh lebih aktif dalam proses metabolisme. Oleh karena itu, orang berotot umumnya membakar lebih banyak kalori, bahkan saat istirahat, dibandingkan orang dengan lemak tubuh lebih banyak. Massa otot yang berkurang ini pada akhirnya akan menyebabkan wanita kesulitan mengontrol berat badan.

Kepadatan tulang menurun

Tidak hanya massa otot, tulang juga bisa mulai kehilangan mineral penyusunnya, seperti kalsium. Akibatnya, kepadatan tulang menurun (osteopenia) dan berisiko menyebabkan osteoporosis (keropos tulang).

Penurunan Hormon Estrogen

Penurunan hormon estrogen pada wanita saat mereka mencapai usia 40 juga berkontribusi pada pengeroposan tulang. Perubahan-perubahan ini tidak bisa dihindari. Namun, membekali diri dengan gaya hidup sehat, seperti makan makanan yang sehat, berolahraga dan mengonsumsi suplemen secara teratur, dapat memperlambat proses penuaan ini.

Hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum mengonsumsi vitamin 40 dan lebih tua. Memasuki usia 40 tahun, baik bagi perempuan maupun laki-laki, banyak perubahan yang akan terjadi.

Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, Anda seringkali membutuhkan vitamin dan mineral yang tepat sebelum Anda berusia 40 tahun, tanpa mengabaikan gaya hidup sehat. Vitamin yang dipilih tidak bisa sembarangan.

Masalahnya adalah seiring bertambahnya usia, tubuh Anda menjadi lebih sensitif. Misalnya, Anda mungkin lebih rentan terhadap penyakit perut. Karena itu, pemilihan vitamin juga harus lebih hati-hati.

Karena kebutuhan vitamin untuk usia 40 tahun ke atas cukup beragam, pilihlah vitamin dan mineral yang dikemas dalam 1 tablet. Dengan demikian, kemungkinan lupa minum vitamin bisa diminimalisir.