Bola

Reus Pertimbangkan Hengkang Dari Borussia Dortmund

Borussia Dortmund adalah tempat yang sangat berbeda dari klub yang ditinggalkan Marco Reus saat berusia 17 tahun. Ini adalah tempat yang sangat berbeda dari klub dia bergabung kembali sebagai pemain berusia 23 tahun juga.

Reus meninggalkan akademi pada tahun 2006 setelah 10 tahun di ruang kelas dan di bidang pelatihannya. Sisi senior adalah 29 poin terpaut dari juara Bayern Munich musim itu, terjebak di tempat ketujuh, dan jatuh pada rintangan pertama di DFB-Pokal. Dia menghabiskan tiga tahun di Rot Weiss Ahlen, mendorong klub dari divisi ketiga ke yang kedua, di mana dia menangkap mata Borussia Monchengladbach. Dan di sanalah Reus membuat nama untuk dirinya sebagai salah satu penyerang muda paling cerdas di Jerman.

Ketika ia kembali ke klub kampung halamannya pada tahun 2012, Dortmund kembali menjadi juara Bundesliga. Namun banyak yang telah berubah sejak saat itu. Banyak arsitek dari judul-judul itu sejak meninggalkan klub, seperti Jurgen Klopp, Nuri Sahin, Shinji Kagawa, Mario Gotze, Robert Lewandowski, Mats Hummels, dan Ilkay Gundogan.

Nama-nama rumah tangga yang membuat nama mereka di Westfalenstadion sejak, seperti Henrikh Mkhitaryan, Ousmane Dembele, Pierre-Emerick Aubameyang dan Thomas Tuchel, juga telah mengikutinya di tempat lain. Tapi Reus tetap sebagai bintangnya terus tumbuh, menonton nama-nama besar datang dan pergi.

“Ini tidak pernah menjadi pertanda baik ketika banyak pemain meninggalkan klub atau ketika Anda memiliki banyak perubahan pembinaan,” katanya kepada ESPN FC dalam sebuah wawancara eksklusif, “karena itu membawa banyak gangguan bagi tim dan klub.”

Ada peluang baginya untuk menjadi salah satu dari gangguan-gangguan itu. Pemain berusia 29 tahun itu telah dikaitkan dengan Manchester United, Liverpool, Tottenham dan Arsenal pada tahun lalu saja, tetapi pada bulan Maret, ia menandatangani kontrak baru dengan Dortmund, membuatnya berada di kota kelahirannya melalui musim 2022-23.

“Ketika Anda berusia 28, 29 tahun … Anda sadar bahwa ini akan menjadi kontrak besar terakhir Anda dalam karir Anda,” kata Reus. “Anda harus memutuskan: Apa yang saya inginkan? Apakah saya ingin menemukan sesuatu yang baru, budaya baru, liga baru, bahasa baru, rekan tim baru, kota baru? Dan apa yang saya butuhkan untuk menjadi bahagia? Apa yang harus saya lakukan?

“Setelah semua evaluasi ini, pilihannya selalu Dortmund … Saya melihat dan saya percaya pada potensi yang dimiliki klub dan saya percaya pada potensi untuk memiliki evolusi sebagai klub dan mengikuti jalan baru.”

Di tengah eksodus bintang, Reus adalah konstan di klub, dan pemain lain telah menemukan tarikan Dortmund menjadi tak tertahankan; Sahin, Kagawa dan Gotze semuanya kembali juga.

Ada satu nama yang baru bagi Dortmund, tetapi sangat akrab bagi pemain berusia 29 tahun: Lucien Favre. Favre bernama manajer BVB pada bulan Mei dan itu di bawah pengawasannya bahwa Reus meledak di kancah Eropa pada tahun 2011, mencetak 23 gol dalam 50 penampilan di bawah manajer Swiss.

“Saya sangat mengenal Marco,” kata Favre kepada para anggota media pada konferensi pers di Soldier Field, Kamis. “Saya melatihnya di Gladbach, tapi itu sudah enam tahun lalu. Dia banyak berkembang sejak saat itu dan sekarang pemain yang sangat, sangat, sangat, sangat bagus.”

Tentu saja, belum sepenuhnya positif bagi Reus sejak ia kembali ke klub masa kecilnya. Di enam musim dengan tim pertama Borussia Dortmund, dia melewatkan 102 pertandingan. Riwayat cederanya terbaca seperti New England Journal of Medicine: ligamentum pergelangan kaki yang pecah, pergelangan kaki yang retak, ligamen pergelangan kaki yang robek, osteitis pubis, ligamentum cruciatum yang pecah … dan itu hanyalah berita utama; ada lusinan masalah berotot yang lebih kecil yang telah mengganggu kariernya. Tetapi tidak hanya Reus bangkit kembali dari setiap orang. Setiap kali dia kembali ke level yang diharapkan dari salah satu pemain paling berpengaruh di Eropa.

“Saya pikir jika Anda tidak kuat, dalam kehidupan atau di sepakbola, tidak setiap hari akan naik dan melihat sinar matahari,” katanya. “Saya terluka beberapa kali tetapi hidup seperti ini, dan saya harus menerima ini.

“[Ketika] saya terluka, saya berpikir, ‘OK, saya terluka, tetapi semua orang di luar sana, mereka tidak terluka, mereka sakit, mereka memiliki masalah kesehatan yang nyata.’ Tentu saja Anda mengalami hari-hari buruk ketika Anda terluka, tetapi pada akhirnya itu hanya ligamen robek. “

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*